HikmahUmum

Over Thinking Itu Berbahaya

Over Thinking Itu Berbahaya

Data dari universitas Michigan menyebutkan bahwa 73 persen orang lebih banyak mengalami over thinking di usia 25 – 35 tahun dan sebanyak 52 persen merasakan hal yang sama di usia 45 – 55 tahun. Walaupun tidak menyebutkan persentase tingkat over thinking pada usia remaja, namun bukan berarti para remaja tidak mengalami apa yang dinamakan dengan over thinking bahkan ini salah satu yang menjadi tembok besar penghalang seorang remaja akhir (usia 18 – 21 tahun) untuk mampu berkarya. Over thinking sendiri adalah kebiasaan seseorang memikirkan sesuatu secara berlebihan yang mana kebiasaan buruk ini mampu membuat kelelahan psikis hingga bisa membuat depresi.

Dalam kaca mata Islam, sesuatu yang berlebihan itu tidak dianjurkan dan di situasi tertentu bahkan sampai dilarang. Al-Qur’an menyebut orang orang yang berlebihan dengan kata “ghuluw” yang mana ini tertera di dalam surah Al Maidah ayat 77 dan Allah SWT memang tidak menyukai sesuatu yang berlebihan. Jika beribadah dan beragama saja tidak dianjurkan untuk berlebihan apalagi dalam berpikir, nabi Muhammad Saw pernah melarang seorang pemuda untuk berpuasa setiap hari, dan Rasulullah Saw juga pernah menegur pemuda yang berpuasa tanpa makan sahur dan tanpa berbuka demi melampaui puasanya Nabi Saw.

Maka dalam berpikir seharusnya kita juga harus bisa mendesain sebuah pola pada diri sendiri bahwa akal ada batasan nya dan jika batasan itu dilanggar maka akan terjadi sebuah kecelakaan, selain dari pada itu akal juga pasti didampingi oleh hati untuk mencapai ranah yang tidak bisa di logika kan. Jalaluddin Rumi menggambarkan pikiran manusia seperti malaikat Jibril yang menemani Baginda Nabi Muhammad Saw sampai ke langit ketujuh yang mana malaikat Jibril tidak mampu untuk terus menembus Sidratul Muntaha. Maka dari itu jika kita merasa lelah dengan apa yang kita pikirkan cobalah untuk menyerahkan masalah itu kepada hati untuk bisa merelakan, misalnya apabila kita sudah melakukan sesuatu dan masih belum puas dengan apa yang diperbuat coba untuk menyadari bahwa kesempurnaan itu tidak akan ada, karena pada dasarnya manusia adalah makhluk yang sudah pasti berbuat salah baik secara sadar maupun tidak. Bukan bermaksud untuk membuat diri kita merasa cepat puas dengan pencapaian tapi kekhawatiran yang diciptakan oleh diri sendiri akan membuat ketidak tenangan menjalani aktivitas.

Di ranah psikologis Karen Hornie salah seorang psikolog dari Jerman yang juga sebagai pemilik psyco analisis menyebutkan bahwa over thinking bersumber dari kata “seharusnya” yang mana kata ini menjadi beban ekspektasi pada diri sendiri. Kalimat sederhana ini jika terus menyertai kita maka akan muncul sikap tidak percaya diri dan mulai berpikir berlebihan. Ia juga mengatakan kalau manusia itu punya dua sisi yaitu pertama sosok seseorang yang ingin mereka capai atau ideal dan kedua adalah sosok dia yang sebenarnya.

Oleh karena itu kita semestinya bisa mengganti pola pikir yang terkadang menuntun kita untuk protes ke diri sendiri dengan selalu berkata “seharusnya” dengan mengubah pikiran itu menjadi “semampunya”. Sebab Allah SWT sendiri dalam hal ketaqwaan hamba -Nya hanya mewajibkan untuk bertaqwa sekedar “semampunya” bukan “seharusnya” sebagaimana tertuang dalam QS. At-taghabun ayat 16 “fattaqullaha mastatho’tum” . Contoh dari pada bertaqwa semampunya adalah ketika orang sakit yang tidak bisa berdiri untuk melaksanakan sholat maka ia boleh melakukan kewajiban itu dengan duduk atau berbaring atau bahkan hanya dengan kedipan mata.

Dengan menyadari bahwa pikiran manusia itu memiliki batasan dan tidak mungkin bisa melampaui batasan itu karena berbeda ranah dari kodrat nya maka kita bisa lebih menerima keadaan tanpa Perlu mengkhawatirkan hal hal yang tidak perlu. Selain itu juga hendaknya kita menyibukkan diri dengan kegiatan kegiatan bermanfaat agar pola hidup sehat kita terjaga, bermental kuat dan memiliki pola pikir positif terus menerus. Serta coba menyadari bahwa segala sesuatu tidak semua nya berada dalam kekuasaan diri kita karena masih ada sang pencipta yang juga turut berperan dalam menentukan hasil dari upaya yang kita lakukan, tugas kita adalah berdoa sebagai permohonan atas bimbingan untuk melakukan sesuatu lalu melakukan nya dengan semaksimal mungkin. [*]

Baca juga : Berusaha Mengerti Bukan Minta Dimengerti

+ posts

Salah satu mahasiswa program studi tadris bahasa Indonesia di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung (2022), Merupakan alumnus pondok pesantren Al-Khoirot Malang serta penulis lepas di Kompasiana.com.

Avatar

Lam Syahrizal

Salah satu mahasiswa program studi tadris bahasa Indonesia di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung (2022), Merupakan alumnus pondok pesantren Al-Khoirot Malang serta penulis lepas di Kompasiana.com.