Sport

Maroko Menyingkirkan Spanyol Melalui Adu Penalti untuk Mencapai Perempat Piala Dunia yang Bersejarah

Achraf Hakimi mencetak penalti yang menentukan untuk mengirim Spanyol tersingkir dan Maroko ke perempat final Piala Dunia untuk pertama kalinya, menang 3-0 dalam adu penalti pada Selasa setelah bermain imbang 0-0.

Pelatih Spanyol Luis Enrique mengklaim para pemainnya bersiap dengan mengambil 1.000 penalti sebagai pekerjaan rumah, tetapi Pablo Sarabia, Carlos Soler dan Sergio Busquets semuanya gagal mengeksekusi penalti dan Hakimi kelahiran Madrid mencetak gol di rumahnya untuk menyenangkan dukungan para pendukung Maroko.

Sisi Walid Reragui akan menghadapi Portugal atau Swiss di wilayah yang belum dipetakan bagi mereka, dengan yang terbaik sebelumnya tersingkir di babak 16 besar pada tahun 1986.

Spanyol berharap mereka bisa mengulangi kemenangan Piala Dunia 2010 setelah mencapai semifinal Euro 2020, di mana mereka juga dikalahkan melalui adu penalti oleh Italia.

Kedua tim bersaing ketat melalui pertandingan yang menegangkan, dengan Spanyol menguasai bola lebih banyak tetapi Maroko menciptakan peluang yang lebih baik, meski hanya sedikit.

Luis Enrique mencoba bek kanan ketiganya di turnamen ini di Marcos Llorente, dan menempatkan pencetak gol terbanyak tim Alvaro Morata untuk Marco Asensio, setelah kekalahan mengejutkan dari Jepang.

Spanyol memonopoli bola, dengan fans Maroko bersiul marah dengan sisi mereka dari kepemilikan.

Maroko, yang merupakan tim Afrika dan Arab terakhir yang bertahan di Piala Dunia pertama yang diadakan di negara Arab, sangat didukung dan jumlah penggemar mereka jauh lebih banyak daripada Spanyol.

Dengan La Roja bermain di strip kedua biru pucat, mereka mirip dengan tim tandang di wilayah yang bermusuhan.

Gavi, yang pada usia 18 tahun dan 123 hari menjadi pemain termuda yang memulai pertandingan sistem gugur Piala Dunia sejak Pele yang hebat dari Brasil pada tahun 1958, naik ke kesempatan itu.

Terrier lini tengah Barcelona tampil paling intens, menghancurkan tantangan kiri, kanan dan tengah, bahkan menyelam untuk membuatnya dengan kepalanya.

Kiper Maroko Yassine Bounou menepis tendangan Gavi ke mistar gawang, meskipun itu akan dianggap offside, sementara Asensio melakukan tembakan ke sisi jaring, meskipun Spanyol menciptakan sedikit peluang.

Sisi Reragui duduk dalam bertahan dan mengancam dengan serangan balik, dengan Unai Simon mengalahkan upaya jarak jauh dari Noussair Mazraoui.
Spanyol ompong

Sofiane Boufal, yang melewati Llorente seperti pasir yang lolos dari jari-jari pemain Spanyol sejak awal, mengukir peluang terbaik di babak pertama untuk Nayef Aguerd, yang menyundul beberapa inci.

Bounou menghalau serangan Dani Olmo dari sudut saat ketegangan meningkat setelah istirahat.

Luis Enrique mengamuk pada Rodri karena memilih opsi yang salah pada bola dan menarik Gavi yang keras kepala dan berlumpur untuk menggantikan Carlos Soler.

Dia memasukkan Morata juga, memberi Spanyol titik fokus di depan, tetapi mereka berjuang untuk memasoknya saat Maroko duduk lebih dalam dan lebih dalam.

Pemain pengganti lainnya, Nico Williams memang menemukan striker Atletico Madrid pada satu kesempatan tetapi sudutnya terlalu sempit dan dia melepaskan tembakan ke depan gawang.

Bounou melakukan penyelamatan bagus dari tendangan bebas Olmo yang nyaris lolos, dengan Spanyol akhirnya menciptakan peluang yang lebih kuat saat permainan memanas di saat-saat sebelum perpanjangan waktu.

Maroko merespons pada periode tambahan dengan menemukan stabilitas dan menguji Simon, yang melakukan penyelamatan bagus dengan kakinya untuk menggagalkan upaya Walid Cheddira setelah ia menerobos masuk ke sayap kiri Spanyol.

Meskipun tekanan berat oleh Spanyol di saat-saat terakhir sebelum adu penalti, mereka tidak bisa merepotkan kiper Sevilla lagi, dengan Pablo Sarabia memotong tiang luar, meskipun ia mungkin telah offside.

Dimasukkan untuk adu penalti, Sarabia membentur tiang lagi dari penalti pertama Spanyol, setelah Abdelhamid Sabiri membuat Maroko unggul.

Soler dan Busquets gagal, sementara Hakim Ziyech mencetak gol, sebelum Hakimi mencetak gol melawan negara kelahirannya untuk memicu perayaan liar.

Santri at Pondok Pesantren Al-Khoirot | + posts

Lulusan sarjana I di IAI Al-Qolam Malang, Asal Sengon, Bantur Malang. masih aktif menjadi santri kelas Tsanawiyah 2 di Madin Al-Khoirot sekaligus menjadi guru di MTs Al-Khoirot Malang

Avatar

Ahmad Roziqin

Lulusan sarjana I di IAI Al-Qolam Malang, Asal Sengon, Bantur Malang. masih aktif menjadi santri kelas Tsanawiyah 2 di Madin Al-Khoirot sekaligus menjadi guru di MTs Al-Khoirot Malang